Tiga Istilah Penting Dalam Ilmu Tajwid

Salah satu ilmu terpenting yang harus dipelajari oleh seorang muslim adalah Ilmu Tajwid. Tanpa belajar dan memahami ilmu ini maka seorang muslim pasti akan mengalami kesulitan dalam membaca Al Quran sebagai petunjuk dalam kehidupan. LKP Tar-Q sebagai Pusat Pembinaan Al Quran dan Studi Islam menjadi sebuah lembaga yang secara intensif memberikan bimbingan dalam belajar Ilmu Tajwid untuk didapatkan bacaan Al Quran yang baik dan benar sesuai contoh dari Rasulullah.

3 Istilah Penting Tajwid

Ketika kita belajar Ilmu Tajwid, maka terdapat 3 istilah penting yang harus kita pahami. Diantaranya adalah sebagai berikut :

1. Qira’ah

Istilah Qiraah digunakan untuk menerangkan suatu jenis bacaan yang dinisbatkan kepada salah satu Imam Qiraah yang tujuh atau yang sepuluh.

Imam Sepuluh Imam Tujuh
1.       Nafi

2.       Ibnu Katsir

3.       Abu Amr al-Bashri

4.       Ibnu Amir

5.       Ashim

6.       Hamzah

7.       al Kisa’i

8.       Abu Ja’far al-Madani

9.       Ya’qub al-Hadhrami

10.   Khalaf al-Baghdadi

1.       Nafi

2.       Ibnu Katsir

3.       Abu Amr al-Bashri

4.       Ibnu Amir

5.       Ashim

6.       Hamzah

7.       al-Kisa’i

Jika kita mendengar istilah Qiraah Ashim, Qiraah Nafi atau sejenisnya maka yang dimaksud adalah penisbatan qiraah tersebut kepada para imam diatas. Bagian terpentingnya adalah bahwa bukan mereka para imam yang membuat atau mengarang qiraah. Meraka para imam hanya menyampaikan apa yang diambil dari generasi sebelumnya sampai bersambung kepada Rasulullah. Hal ini berkaitan langsung tentang tata cara melafazhkan bacaan Al Quran (kaifiyat) sesuai apa yang di-talaqqi-kan dengan musyafahah (langsung dari lisan ke lisan) dengan jalur sanad bersambung hingga kepada Rasulullah.

2. Riwayah

Menerangkan perihal penisbatan ulama yang meriwayatkan qiraah yang diambil dari salah satu imam yang tujuh atau imam yang sepuluh. Periwayatan berdasarkan tata cara (kaifiyat) qiraah mereka dalam melafazhkan bacaan Al Quran. Setiap Imam Qiraah memiliki 2 perawi, diantaranya sebagai berikut :

1. Nafi
A. Qaaluun
B. Warasy

2. Ibnu Katsir
A. Al-Bazzi
B. Qunbul

3. Abu Amr al-Bashri
A. Ad-Duuriyy
B. As-Suusiyy

4. Ibnu Amir
A. Hisyam
B. Ibnu Dzakwan

5. Ashim
A. Syu’bah
B. Hafsh

6. Hamzah
A. Khalaf
B. Khallad

7. al Kisa’i
A. Al-Laits
B. Hafsh ad-Duuri

8. Abu Ja’far al-Madani
A. ‘Isa bin Wardan
B. Ibnu Jammaaz

9. Ya’qub al-Hadhrami
A. Ruwais
B. Rauh

10. Khalaf al-Baghdadi
A. Ishaq
B. Idris

3. Thariqah

Merupakan istilah yang digunakan untuk menerangkan proses penisbatan kepada yang menukil dari perawi.

Contoh : Riwayat Hafsh Qiraat Imam Ashim dari Jalur Asy Syathibiyyah

Ketarangan :

  • Hafsh adalah perawi yang meriwayatkan
  • Dari bacaan Imam Ashim
  • Melalui Thariqah Asy Syathibiyyah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *